Menyingkap Rahasia Baca Ayat Kursi 1000 Kali


Banyak orang yang berzikir, atau membaca ayat-ayat tertentu seperti Ayat Kursi sebanyak 1000x atau 170x, demi mendapatkan keutamaan-keutamaan tertentu. Padahal, jelas ini tidak diajarkan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi Wa Sallam. Lalu, bagaimana dengan dzikir yang nabi tidak membatasi bilangannya, apakah boleh kita tetapkan dengan bilangan tertentu seumpama 100 atau 1000 kali?

Para ulama menerangkan, ada dua kekeliruan dalam hal dzikir:

1. Menetapkan jumlah bilangan tertentu tanpa dalil.
2. Menetapkan tata cara dan waktu tertentu untuk dzikir tanpa dasar dalil.

Hal ini sebagaimana diingkari oleh Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu di mana suatu saat ada orang-orang yang berdzikir dengan menggunakan krikil lalu ada yang menuntun untuk membaca takbir sebanyak 100 kali dan tasbih sebanyak 100 kali. Padahal tata cara seperti ini tidak pernah diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Orang-orang yang berdzikir seperti itu mengatakan pada Ibnu Mas’ud,

وَاللَّهِ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ مَا أَرَدْنَا إِلاَّ الْخَيْرَ.

“Demi Allah, wahai Abu ‘Abdurrahman (Ibnu Mas’ud), kami tidaklah menginginkan selain kebaikan.”

Ibnu Mas’ud lantas menjawab,

وَكَمْ مِنْ مُرِيدٍ لِلْخَيْرِ لَنْ يُصِيبَهُ

“Betapa banyak orang yang menginginkan kebaikan, namun tidak mendapatkannya.” (HR. Ad Darimi 1: 79. Dikatakan oleh Husain Salim Asad bahwa sanad hadits ini jayyid)


Beberapa bentuk bid’ah yang disebutkan oleh Imam Asy-Syatibi dalam kitabnya Al-I’tisham:

1. Menetapkan batasan tertentu untuk ibadah seperti bernadzar dengan bentuk puasa sambil berdiri, tidak boleh duduk, dan tidak boleh bernaung dari panas. Bentuknya pula dengan mengkhususkan diri pada sesuatu, bahkan untuk makan dan berpakaian ditentukan dengan jenis tertentu, tidak boleh dengan selainnya.

2. Mewajibkan tata cara tertentu untuk dzikir seperti dengan cara dzikir jama’i dengan satu suara. Termasuk contoh di dalamnya adalah perayaan kelahiran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

3. Mewajibkan ibadah di waktu tertentu padahal tidak ditetapkan oleh syari’at seperti mewajibkan puasa dan shalat nishfu Sya’ban.

Jika ingin menetapkan dzikir sebanyak 1000 kali mesti butuh dalil. Jika tidak, maka tidak boleh diamalkan. Karena beragama itu mesti dengan dalil, bukan dengan perasaan, bukan dengan logika.


Lalu, kapan zikir sebanyak 1000 kali menjadi bid'ah yang terlarang?

Jawaban permasalahan ini perlu rincian. Pertama, menetapkan bilangan tertentu dan komitmen melakukannya karena keyakinan bahwa bilang tersebut memiliki keutamaan tertentu maka ini adalah hal yang keliru dalam syariat. Kedua, seorang yang ingin menggembleng dirinya dengan membaca tasbih 1000 kali dalam sehari sehingga aku bisa rutin membaca tasbih sebanyak itu. Tindakan semacam ini sejenis dengan orang yang mentargetkan dirinya untuk rutin setiap hari membaca sebanyak dua juz dari al Quran. Oleh karena ini dia paskakan dirinya untuk bisa menyelesaikan target tersebut. Hal ini diperbolehkan. Lain halnya dengan dengan orang merutinkan diri membaca dua juz dari al Quran setiap harinya atau bertasbih sebanyak 1000 kali karena adanya keyakinan bahwa hal tersebut memiliki keutamaan khusus.

Rincian ini disimpulkan dari praktek salaf. Diriwayatkan oleh Ibnu Saad dan dinilai shahih oleh Ibnu Hajar dalam al Ishabah bahwa shahabat Nabi, Abu Hurairah setiap hari membaca tasbih sebanyak 12000 kali. Artinya beliau memaksa dirinya agar bisa memenuhi target ini setiap harinya.

Kesimpulannya, siapa yang menargetkan diri untuk berdzikir dalam jumlah tertentu agar bisa berjihad memaksa dirinya untuk mencapai bilangan yang ditargetkan hukumnya tidak mengapa. Lain halnya orang yang melakukan hal ini tersebut karena menyakini bahwa bilangan tersebut memiliki keutamaan tertentu maka perbuatan tersebut tergolong bid’ah.

oleh Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal dan Ustadz Aris Munandar